alexametrics
31.4 C
Surakarta
Monday, 4 July 2022

Militer Ukraina Akui Tangkis Mundur Serangan Rusia di Sievierodonetsk

RADARSOLO.ID – Staf umum militer Ukraina mengklaim tentara mereka berhasil menangkis serangan Rusia di Sievierodonetsk, Rabu (8/6).

Mereka juga mengatakan pasukannya juga berhasil menahan serangan Rusia di Toshkivka dan Ustynivka di wilayah utara.

Pertempuran memerebutkan Sievierodonetsk di provinsi Luhansk menjadi vital, karena Rusia sedang memfokuskan serangannya di wilayah timur Ukraina.

Moskow berharap bisa memenuhi salah satu targetnya. Yaitu merebut sepenuhnya wilayah di sekitar provinsi itu demi kelompok separatis berbahasa Rusia yang tinggal di sana.

Citra satelit dari Maxar Technologies yang direkam pada Senin (6/6), memperlihatkan kerusakan hebat di Sievierodonetsk dan kota di dekatnya, Rubizhne.

Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan bahwa Lysychansk, kota di seberang sungai dari Sievierodonetsk, juga diserang dengan roket.

“Seorang pria warga setempat tewas di sebuah jalan pada Selasa (7/6). Dan, seorang wanita dirawat di rumah sakit,” kata Serhiy.

Di Sloviansk, sekitar 85 km dari Sievierodonetsk, para ibu dan anak-anak kecil antre untuk menerima bantuan pada Selasa. Penduduk lainnya di kota itu mengangkut air dengan ember sebagai cadangan ketika mereka bersiap menghadapi pasukan Rusia.

“Saya akan tetap tinggal, saya takkan pergi tanpa suami saya. Dia bekerja di sini. Itulah yang kami putuskan, kami akan tinggal,” kata Irina saat antre menerima bantuan.

“Sulit memang, tetapi lebih mudah ketika seseorang ada di rumah,” kata dia, yang membawa serta anaknya dalam kereta bayi.

Kota kedua Ukraina, Kharkiv, yang sempat tenang selama beberapa pekan, juga dihantam roket-roket pada Selasa. Wali kota setempat mengatakan seorang warga tewas.

Viacheslav Shulga, seorang karyawan restoran pizza di utara Kharkiv yang terkena serangan, mengatakan, dia berharap restorannya segera dibuka lagi.

“Semuanya hancur. Kami sedang memindahkan peralatan, tidak akan ada lagi bisnis di sini untuk sementara,” kata dia.

“Perlawanan yang sangat heroik di Donbas sedang berlangsung,” ungkap Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy lewat video, Selasa.

Zelenskyy menuturkan, Sievierodonetsk, Lysychansk, dan Popasna masih menjadi tempat-tempat yang paling sulit untuk ditaklukkan.

“Benar-benar terasa bahwa para penjajah tidak percaya perlawanan militer kami akan begitu tangguh dan kini mereka berusaha menambah sumber daya baru ke arah Donbas,” ucap Zelenskyy.

Sejak dipukul mundur dari ibu kota Kiev dan Kharkiv, Rusia telah memfokuskan serangannya ke Donbas, sebutan bagi wilayah yang ditempati provinsi Luhansk dan Donetsk.

Rusia juga telah menyerang daerah-daerah yang paling dekat dengan perbatasan Rusia-Ukraina.

Zelenskyy mengungkapkan, Ukraina pekan depan akan meluncurkan Book of Executioners (Buku Para Algojo) yang menjelaskan kejahatan perang secara terperinci.

“Ini adalah fakta-fakta nyata tentang orang-orang nyata yang bersalah telah melakukan kejahatan perang yang nyata terhadap rakyat Ukraina,” kata dia. (Antara)

RADARSOLO.ID – Staf umum militer Ukraina mengklaim tentara mereka berhasil menangkis serangan Rusia di Sievierodonetsk, Rabu (8/6).

Mereka juga mengatakan pasukannya juga berhasil menahan serangan Rusia di Toshkivka dan Ustynivka di wilayah utara.

Pertempuran memerebutkan Sievierodonetsk di provinsi Luhansk menjadi vital, karena Rusia sedang memfokuskan serangannya di wilayah timur Ukraina.

Moskow berharap bisa memenuhi salah satu targetnya. Yaitu merebut sepenuhnya wilayah di sekitar provinsi itu demi kelompok separatis berbahasa Rusia yang tinggal di sana.

Citra satelit dari Maxar Technologies yang direkam pada Senin (6/6), memperlihatkan kerusakan hebat di Sievierodonetsk dan kota di dekatnya, Rubizhne.

Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan bahwa Lysychansk, kota di seberang sungai dari Sievierodonetsk, juga diserang dengan roket.

“Seorang pria warga setempat tewas di sebuah jalan pada Selasa (7/6). Dan, seorang wanita dirawat di rumah sakit,” kata Serhiy.

Di Sloviansk, sekitar 85 km dari Sievierodonetsk, para ibu dan anak-anak kecil antre untuk menerima bantuan pada Selasa. Penduduk lainnya di kota itu mengangkut air dengan ember sebagai cadangan ketika mereka bersiap menghadapi pasukan Rusia.

“Saya akan tetap tinggal, saya takkan pergi tanpa suami saya. Dia bekerja di sini. Itulah yang kami putuskan, kami akan tinggal,” kata Irina saat antre menerima bantuan.

“Sulit memang, tetapi lebih mudah ketika seseorang ada di rumah,” kata dia, yang membawa serta anaknya dalam kereta bayi.

Kota kedua Ukraina, Kharkiv, yang sempat tenang selama beberapa pekan, juga dihantam roket-roket pada Selasa. Wali kota setempat mengatakan seorang warga tewas.

Viacheslav Shulga, seorang karyawan restoran pizza di utara Kharkiv yang terkena serangan, mengatakan, dia berharap restorannya segera dibuka lagi.

“Semuanya hancur. Kami sedang memindahkan peralatan, tidak akan ada lagi bisnis di sini untuk sementara,” kata dia.

“Perlawanan yang sangat heroik di Donbas sedang berlangsung,” ungkap Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy lewat video, Selasa.

Zelenskyy menuturkan, Sievierodonetsk, Lysychansk, dan Popasna masih menjadi tempat-tempat yang paling sulit untuk ditaklukkan.

“Benar-benar terasa bahwa para penjajah tidak percaya perlawanan militer kami akan begitu tangguh dan kini mereka berusaha menambah sumber daya baru ke arah Donbas,” ucap Zelenskyy.

Sejak dipukul mundur dari ibu kota Kiev dan Kharkiv, Rusia telah memfokuskan serangannya ke Donbas, sebutan bagi wilayah yang ditempati provinsi Luhansk dan Donetsk.

Rusia juga telah menyerang daerah-daerah yang paling dekat dengan perbatasan Rusia-Ukraina.

Zelenskyy mengungkapkan, Ukraina pekan depan akan meluncurkan Book of Executioners (Buku Para Algojo) yang menjelaskan kejahatan perang secara terperinci.

“Ini adalah fakta-fakta nyata tentang orang-orang nyata yang bersalah telah melakukan kejahatan perang yang nyata terhadap rakyat Ukraina,” kata dia. (Antara)

Populer

Berita Terbaru

spot_img
/