Minggu, 15 Sep 2019
radarsolo
icon featured
Features

Pakar Politik UNS: Suara Bisa Berubah di Menit Akhir

14 April 2019, 22: 05: 59 WIB | editor : Perdana

Sunny Ummul Firdaus,Pakar Politik Universitas Sebelas Maret.

Sunny Ummul Firdaus,Pakar Politik Universitas Sebelas Maret.

Share this      

SWING VOTERS bisa menjadi kunci untuk mendongkrak suara paslon presiden-wakil presiden maupun caleg. Karena jumlah mereka sangat banyak. Ditambah partisipasi pemilih pada pemilu kali ini diprediksi akan meningkat.

Pakar Politik Universitas Sebelas Maret (UNS) Sunny Ummul Firdaus mengatakan, untuk pemilih militan mereka sudah tidak terpengaruh apapun informasi terhadap paslon. Sebab, mereka sudah memiliki kemantapan terhadap calon yang mereka dukung. Bahkan mereka bisa menjadi motor penggerak untuk menggaet suara masyarakat agar mendukung paslon mereka.

Namun ada pemilih yang dinamakan swing voters. Mereka ini rasa keingintahuan terhadap masing-masing paslon sangat tinggi. Mereka ingin tahu lebih dalam tentang profil dan visi misi capres dan cawapres yang akan berlaga. Karena itu, informasi tentang paslon sangat menentukan ke mana suara mengambang ini akan berlabuh pada pemilu 27 April mendatang.

“Mereka juga datang di dua kampanye paslon. Masyarakat sudah paham tentang pendidikan politik. Mereka ingin tahu seperti apa profil dan gagasan masing-masing paslon. Meskipun informasi tentang keduanya sudah banyak beredar di media sosial,” beber Sunny.

Keberadaan swing voter ini menjadi catatan penting bagi kedua paslon. Meski secara massa yang hadir dalam sejumlah kampanye nampak sama-sama kuat, namun bagi swing voters masih bisa berubah di detik-detik akhir jelang coblosan.

“Swing voter bisa jadi mengkhawatirkan. Karena mereka belum menentukan pilihan seperti pendukung militan lainnya. Mereka akan menentukan pilihan saat hari H di dalam bilik suara. Makanya, semua kampanye mereka ikuti,” sambungnya.

Sunny menambahkan swing voter ini sebenarnya sudah ada ketertarikan terhadap masing-masing paslon dengan mengikuti kampanye yang digelar. Dengan ketertarikan tersebut, swing voter sudah hampir menetapkan pilihannya.

“Ini sudah mendekati akhir. Perlu hati-hati dengan adanya swing voter. Karena mereka akan membuat perubahan. Mereka yang akan menentukan suara masing-masing paslon. Siapa paslon yang unggul, swing voter lah penentunya,” tandasnya. (aya/bun)

(rs/aya/per/JPR)

 TOP
Artikel Lainya
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia