Sabtu, 25 Jan 2020
radarsolo
icon featured
Jateng

SMA/SMK Negeri di Jateng Gratis, Sekolah Swasta & Aliyah Dapat Subsidi

27 Desember 2019, 20: 06: 04 WIB | editor : Perdana

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maimoen dan Pj Sekda Jateng Herru Setyadi menggelar konferensi pers di Bandara Ahmad Yani Semarang

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maimoen dan Pj Sekda Jateng Herru Setyadi menggelar konferensi pers di Bandara Ahmad Yani Semarang

Share this      

SEMARANG - Ada kabar gembira bagi masyarakat Jawa Tengah. Tahun ajaran baru 2020/2021, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah akan menggratiskan biaya sekolah bagi siswa SMA/SMK/SLB negeri.

Kabar tersebut disampaikan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat menggelar press conference di Bandara Ahmad Yani Semarang, Jumat (27/12). Dia mengatakan, anggaran sebesar Rp 860,4 miliar telah disiapkan untuk mendukung program itu.

"Tahun depan kami akan menggratiskan biaya pendidikan bagi siswa SMA/SMK dan SLB negeri. Mudah-mudahan dengan program ini maka upaya mewujudkan sumber daya manusia yang unggul di Jawa Tengah akan cepat terwujud," kata Ganjar didampingi Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maimoen dan Pj Sekda Jateng Herru Setyadi.

Pelaksanaan program ini, lanjut dia, harus mendapat dukungan dari seluruh kepala sekolah. Pihaknya juga akan mengawasi agar di sekolah-sekolah negeri tidak terjadi banyak pungutan.

"Kami akan awasi, jangan sampai SPP-nya gratis, tapi pihak sekolah tetap meminta pungutan-pungutan biaya lainnya," tegasnya.

Tak hanya biaya pendidikan yang gratis, tahun depan Pemprov Jateng juga akan memberikan seragam sekolah gratis untuk siswa miskin. Anggaran sebesar Rp 14,6 miliar telah disiaplan untuk membelikan seragam gratis bagi 97.614 siswa miskin.

Sektor pendidikan lain yang menjadi perhatian adalah peningkatan kesejahteraan guru tidak tetap (GTT) dan pegawai tidak tetap (PTT). Tahun depan, seluruh GTT dan PTT akan mendapatkan gaji sesuai upah minimum kabupaten/kota (UMK) plus 10 persen.

"Kami juga akan memberikan bantuan operasional sekolah daerah (Bosda) untuk sekolah-sekolah swasta sebesar Rp 123,85 miliar, Bosda MA negeri dan swasta sebesar Rp 26,5 miliar, insentif guru keagamaan, dan lainnya," terang Ganjar.

Terkait kemiskinan, Ganjar menargetkan tahun depan angka kemiskinan di Jawa Tengah turun menjadi satu digit, yakni 9,8 persen. Untuk itu, berbagai program prioritas seperti renovasi rumah tidak layak huni, jambanisasi, listrik bagi yang miskin dan program lain akan terus digenjot.

"Kami butuh dukungan semua pihak agar semua program prioritas di tahun depan dapat berjalan sesuai rencana. Kami juga berharap program pendampingan satu OPD satu desa miskin dapat diterapkan di kabupaten/kota," timpal Wakil Gubernur Taj Yasin Maimoen. (bay/ria)

(rs/bay/per/JPR)

 TOP
Artikel Lainya
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia