alexametrics
Senin, 08 Mar 2021
radarsolo
Home > Ekonomi & Bisnis
icon featured
Ekonomi & Bisnis

Tips Mengerem Saat Hujan

26 Desember 2020, 19: 59: 18 WIB | editor : Perdana

Tips Mengerem Saat Hujan

SEMARANG – Musim hujan diperkirakan makin meningkat menjelang akhir tahun ini dan akan mencapai puncaknya di bulan Januari sampai dengan Februari 2021. Sehingga, banyak aktivitas bikers yang akan terdampak dengan musim penghujan ini, terutama mobilitas dengan menggunakan kendaraan sepeda motor. Perlu dipahami bahwa ketika hujan dan setelah hujan menyebabkan kondisi permukaan ban dan aspal dilapisi oleh air. Sehingga cengkraman ban ke aspal saat kondisi basah tersebut tidak sempurna dibandingkan saat kering. Terlebih saat melewati genangan, bisa menyebabkan permukaan ban naik ke atas permukaan air. Sehingga ketika harus berkendara dikala hujan dianjurkan untuk memperhatikan beberapa hal sebagai berikut:

1. Berkendara dengan kecepatan rendah saat melewati genangan sehingga memberi waktu ban itu bisa membelah air dan mengalirkan air keluar jalur ban. Gunakan gerakan lembut dan teratur tetap dengan kecepatan rendah untuk mealui jalanan basah agar ban tidak mudah kehilangan grip karena licin.

2. Periksa tekanan ban sepeda motor, pastikan sesuai dengan standar agar alur ban berfungsi untuk membelah dan mengalirkan air sempurna.

3. Ganti Ban jika sudah masanya, periksa TWI (Tread Wear Indicator). Alur ban ini sangat berfungsi sebagai saluran untuk mengalirkan air. Dari pengetahuan tersebut sehingga melakukan pengereman saat hujan, tipsnya sebagai berikut:

1. Merencanakan saat akan melakukan pengereman. Sehingga prediksi keadaan di depan menjadi sangat penting. Perlu diketahui bahwa pengereman akan membutuhkan jarak Panjang dan waktu. Sehingga dalam berkendara dalam kondisi hujan selalu mempertimbangkan jaga jarak dan waktu untuk mengerem

2. Teknik pengereman jika hanya digunakan untuk memperlambat kecepatan yang selisihnya tidak banyak disarankan menggunakan rem belakang saja, jika kurang kuat gunakan rem depan. Dan seluruh proses tersebut harus dilakukan dengan halus tidak boleh mendadak apalagi ekstrim.

3. Hal tersebut diatas akan sempurna membantu anda tetap stabil dan aman dalam perjalanan jika melakukan pengendaraan di kecepatan rendah. Oke Desiyanto, Safety Riding Supervisor Astra Motor Jateng menambahkan kondisi yang perlu diperhatikan saat berkendara ketika hujan, yaitu:

1. Menit-menit awal dimulainya hujan adalah masa krusial karena adanya perubahan kondisi permukaan aspal yang bertransisi dari kering menjadi basah. tanah atau debu yang menempel di aspal saat terkena air pertama kali akan menjadi licin. Sejumlah pengendara akan terburu – buru.

2. Jika dalam berkendara saat hujan disarankan untuk kecepatan rendah, maka yang perlu diperhatikan adalah kendaraan roda empat di sekitar, bisa memiliki kecepatan lebih tinggi saat hujan karena tapak ban lebih lebar dan jumlah ban lebih banyak. Sehingga untuk amannya, pengendara motor memiliki selisih kecepatan dengan sekitar kurang lebih 10 km/jam. Jika lebih dari itu, sangat dianjurkan untuk berhenti karena lebih aman.

3. “Lebih baik tidak berkendara di saat hujan, karena membutuhkan upaya yang lebih untuk mencover resiko yang lebih besar. Jika harus berkendara maka diperlukan persiapan

pengetahuan, keterampilan, kondisi kendaraan dan lingkungan yang mendukung agar #Cari_Aman kemanapun pergi,” tutup Oke. (*)

(rs/aya/per/JPR)

 TOP
Artikel Lainya
 
 
 
 
Follow us and never miss the news