alexametrics
33.8 C
Surakarta
Monday, 27 September 2021

Buntut Kekecewaan kepada Morata selama Euro, Keluarga Ikut Dikecam

RADARSOLO.ID – Penyerang timnas Spanyol Alvaro Morata belakangan mendapatkan banyak kritik setelah penampilannya dalam Piala Eropa 2020 kurang meyakinkan dan banyak membuang peluang.

Dia bahkan mengaku mendapatkan ancaman kepada istri dan anak-anaknya dalam media sosial.

Morata menjadi pusat perhatian sebelum Euro dimulai. Setelah dicemooh oleh para suporter Spanyol dalam pertandingan persahabatan melawan Portugal. Di mana pertandingan semakin diperburuk setelah membuang peluang besar saat  timnya ditahan imbang 0-0 menlawan Swedia dan 1-1 dengan Polandia.

Bomber Juventus itu juga gagal saat mengeksekusi penalti dalam kemenangan 5-0 Spanyol atas Slovakia pada Rabu (23/6).

“Saya ingin orang-orang menempatkan diri mereka pada posisi saya dan berpikir bagaimana rasanya mendapat ancaman terhadap keluarga saya, orang-orang mengatakan ‘Saya harap anak-anak Anda mati’. Saya harus meninggalkan ponsel di luar kamar saya,” kata Morata kepada radio Spanyok Cadena Cope seperti dikutip Reuters, Jumat (25/6).

“Istri dan anak-anak saya datang ke stadion di Seville dengan mengenakan jersey dengan nama Morata dan orang-orang meneriaki mereka. Ini hal yang rumit. Saya mengerti orang-orang mencemooh saya karena saya membuang peluang, tetapi itu pun ada batasnya,” kata dia.

Morata mengaku tidak bisa tidur setelah gagal mengeksekusi penalti melawan Slovakia. Tetapi tidak menyesal mengambil tendangan penalti itu.

Meski dihujani kritikan, Morata merasa masih mendapatkan dukungan sangat besar dari rekan satu timnya. Bahkan, mantan kiper Spanyol dan Real Madrid, Iker Casillas memberikan semangat secara langsung melalui panggilan telepon.

“Sulit untuk menemukan grup seperti ini, terutama pada masa-masa sulit. Setelah sepekan seperti ini, saya menyadari bagaimana semua orang memandang saya, tetapi saya menatap mata mereka dan melihat mereka mendukung saya,” papar Morata. (Antara)


RADARSOLO.ID – Penyerang timnas Spanyol Alvaro Morata belakangan mendapatkan banyak kritik setelah penampilannya dalam Piala Eropa 2020 kurang meyakinkan dan banyak membuang peluang.

Dia bahkan mengaku mendapatkan ancaman kepada istri dan anak-anaknya dalam media sosial.

Morata menjadi pusat perhatian sebelum Euro dimulai. Setelah dicemooh oleh para suporter Spanyol dalam pertandingan persahabatan melawan Portugal. Di mana pertandingan semakin diperburuk setelah membuang peluang besar saat  timnya ditahan imbang 0-0 menlawan Swedia dan 1-1 dengan Polandia.

Bomber Juventus itu juga gagal saat mengeksekusi penalti dalam kemenangan 5-0 Spanyol atas Slovakia pada Rabu (23/6).

“Saya ingin orang-orang menempatkan diri mereka pada posisi saya dan berpikir bagaimana rasanya mendapat ancaman terhadap keluarga saya, orang-orang mengatakan ‘Saya harap anak-anak Anda mati’. Saya harus meninggalkan ponsel di luar kamar saya,” kata Morata kepada radio Spanyok Cadena Cope seperti dikutip Reuters, Jumat (25/6).

“Istri dan anak-anak saya datang ke stadion di Seville dengan mengenakan jersey dengan nama Morata dan orang-orang meneriaki mereka. Ini hal yang rumit. Saya mengerti orang-orang mencemooh saya karena saya membuang peluang, tetapi itu pun ada batasnya,” kata dia.

Morata mengaku tidak bisa tidur setelah gagal mengeksekusi penalti melawan Slovakia. Tetapi tidak menyesal mengambil tendangan penalti itu.

Meski dihujani kritikan, Morata merasa masih mendapatkan dukungan sangat besar dari rekan satu timnya. Bahkan, mantan kiper Spanyol dan Real Madrid, Iker Casillas memberikan semangat secara langsung melalui panggilan telepon.

“Sulit untuk menemukan grup seperti ini, terutama pada masa-masa sulit. Setelah sepekan seperti ini, saya menyadari bagaimana semua orang memandang saya, tetapi saya menatap mata mereka dan melihat mereka mendukung saya,” papar Morata. (Antara)

Populer

Berita Terbaru